Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

Polisi Sita Tas Tangan dari Kediaman Najib Razak

logo Republika.co.id Republika.co.id 16/05/2018 Indira Rezkisari

Kepolisian menggeledah kediaman mantan PM Malaysia Najib Razak selama enam jam. Upaya tersebut merupakan bagian dari penyelidikan dugaan pencucian uang yang melibatkannya, ujar pengacara Najib Datuk Harpal Singh Grewal.

Berbicara kepada media di luar kediaman Najib di Taman Duta, pukul 04.00 waktu setempat, Harpal mengatakan sejumlah barang disita dari rumah Najib. Diantaranya tas tangan dan pakaian.

"Tidak ada dokumen, hanya barang pribadi. Pakaian, tas tangan, dan kado dalam dua sampai tiga kardus. Tidak ada yang memberatkan," katanya, dikutip dari Malay Mail.

Petugas kepolisian berkumpul di luar kediaman mantan PM Malaysia Najib Razak, Kamis (17/5). Polisi menggeledah rumah Najib selama enam jam mencari bukti pencucian uang. © AP Petugas kepolisian berkumpul di luar kediaman mantan PM Malaysia Najib Razak, Kamis (17/5). Polisi menggeledah rumah Najib selama enam jam mencari bukti pencucian uang.

Harpal memastikan Najib dan keluarganya bekerja sama dengan kepolisian. Ketika ditanya mengapa penggeledahan berlangsung lama, Harpal menjawab karena rumah Najib cukup besar. Sementara pihak penyelidik ingin menyisir tiap inci dari ruangan di sana.

Dia juga mengonfirmasi kalau penggeledahan serupa dilakukan di dua unit kediaman lagi di tempat lain yang terkait dengan keluarga Najib. Kepolisian juga dikabarkan telah mengunjungi kantor Perdana Menteri untuk operasi yang sama.

Saat ditanya lagi apakah akan ada penangkapan untuk Najib, Harpal menjawab tidak. Bahkan, kata Harpal, Najib maupun keluarganya belum diminta untuk menyampaikan pernyataan ke kepolisian.

"Mereka belum dipanggil untuk ditanya juga," kata Harpal.

Lainnya dari Republika.co.id

Republika.co.id
Republika.co.id
image beaconimage beaconimage beacon