Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

Kondisi Terkini Korban Kericuhan di Laga Arema FC Vs Persib

logo Suara.com Suara.com 16/04/2018 Syaiful Rachman

Senin 16 April 2018, manajemen Arema FC menjenguk sejumlah suporter klub Singo Edan yang tengah dirawat di sejumlah Rumah Sakit di Kepanjen, Kabupaten Malang, menyusul kericuhan yang terjadi pada Minggu (15/4/2018).

Seperti diketahui, laga antara Arema FC kontra Persib Bandung yang digelar di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, berakhir ricuh. Sekelompok suporter tuan rumah melempari beragam benda ke arah pemain dan ofisial Persib Bandung, hingga akhirnya menginvasi arena pertandingan.

Korban kericuhan Arema FC vs Persib Bandung mendapat perawatan di sejumlah rumah sakit di Malang [Suara.com/Sugianto] © PT Arkadia Media Nusantara Korban kericuhan Arema FC vs Persib Bandung mendapat perawatan di sejumlah rumah sakit di Malang [Suara.com/Sugianto]

Peristiwa yang terjadi di jelang berakhirnya laga, memaksa wasit untuk menghentikan pertandingan.

"Kami akan mengecek dan menjenguk korban Aremania di rumah sakit," kata juru bicara Arema FC, Sudarmaji.

Berdasarkan data sementara yang diterima manajemen Arema, enam orang harus dilarikan ke rumah sakit menyusul insiden tersebut. Empat orang dirawat di Rumah Sakit Wava Husada, satu orang di Rumah Sakit Kanjuruhan dan satu lainnya dirujuk ke Rumah Sakit Saiful Anwar Malang.

Keenam korban mengalami luka dengan tingkat beragam, ringan maupun cukup parah. Luka ringan dialami Dimas Arifin warga Arjowinangun, Hafidzah Iqbal warga Tulungagung, Sulastri warga Kromengan dan Nurfimatul Zahro warga Turen. Kempatnya mengalami luka ringan hingga terkilir.

Sementara luka cukup parah dialami Leonardo warga Sawojajar yang mengalami luka di bagian wajah dan lengan. Sedangkan warga Tulungagung bernama Nouval mengalami luka paling parah, yaitu di bagian kepala. Saat ini, pihak rumah sakit terus memantau perkembangan kondisi Nouval.

Selain enam korban di atas, manajemen Arema memperkirakan ada lebih dari 200 Aremania yang sempat dilarikan ke rumah sakit akibat kericuhan. Mayoritas korban mengalami luka ringan dan sesak nafas akibat gas air mata.

Manajemen Arema juga membuka posko pengaduan di kantor mereka yang beralamat di Jalan Mayjen Panjaitan Nomor 42 Kota Malang. Posko dibuka agar pihak klub bisa dengan cepat menangani suporter yang menjadi korban. Kerjasama pun sudah dilakukan dengan sejumlah rumah sakit.

Peristiwa yang menodai gelaran Liga 1 2018 tersebut juga mengakibatkan pelatih Persib Bandung Mario Gomez terluka. Pelatih asal Argentina itu mengalami luka di bagian kening akibat lemparan batu suporter tuan rumah.

Akibat peristiwa itu, Arema FC kini terancam sanksi dari Komisi Disiplin (Komdis) PSSI. Sejumlah pihak memprediksi, Arema bakal mendapat sanksi berat menyusul peristiwa yang kembali menodai sepak bola Indonesia itu.(SUGIANTO)

Kunjungi situs lengkapnya

image beaconimage beaconimage beacon