Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

Presdir Biomorf Pastikan Johannes Marliem Tewas

logo Kompas.com Kompas.com 5 hari lalu Sabrina Asril
© Disediakan oleh PT. Kompas Cyber Media

Johannes MarliemBlog Johannes Marliem

Kabar meninggal dunianya saksi kunci kasus korupsi e-KTP, Johannes Marliem, juga dikonfirmasi oleh Presiden Direktur PT Biomorf Lone Indonesia, Kevin Johnson. Meski begitu, ia tidak tahu dengan pasti apakah rekan kerjanya itu meninggal karena bunuh diri seperti isu yang beredar.

"Saya tidak bisa mengkonfirmasi secara rinci, tetapi ya Johannes sudah meninggal," ujar Kevin kepada KONTAN, Sabtu (12/8/2017).

Konfirmasi dari Kevin ini semakin menguatkan kepastian identitas pria yang tewas di kawasan elite Baverly Grove di Hollywood bagian barat.

Sebelumnya, Unit Koroner Kepolisian Los Angeles juga memastikan bahwa pria yang sebelumnya menyekap seorang perempuan dan seorang anak dan akhirnya tewas bunuh diri adalah Johannes Marliem. 

Kabar lematian Marliem ini membuat terkejut Kevin. Pasalnya, masih ada beberapa persoalan bisnis yang belum mereka selesaikan, terutama menyangkut pengerjaan proyek KTP elektronik (e-KTP) yang sampai saat ini masih dijalankan oleh PT Biomorf.

Belakangan, kontrak proyek tersebut dengan Kementerian Dalam Negeri bermasalah.

Kevin mengakui meninggalnya Marliem menyisakan misteri. Ada beberapa hal yang belum terbongkar. Namun, Kevin bilang, enggan membahasnya saat ini.

"Saya juga telah membaca tentang dugaan bunuh diri, tapi saya tidak tahu yang sesungguhnya. Ini juga membuat saya kaget. Yang pasti, dengan berita yang tersebar ini, banyak pertanyaan yang harus dijawab. Maaf saya tidak bisa membantu lebih banyak," imbuhnya.

PT Biomorf adalah penyedia jasa automated fingerprint identification system (AFIS) merek L-1. Marliem bilang, Kemendagri masih punya kewajiban yang belum dibayarkan kepada perusahaannya sekitar Rp 48 miliar.

Dalam petikan dokumen yang diterima KONTAN, pihak PT Biomorf sebenarnya menawarkan agar separuh kendali terhadap software AFIS tersebut dibeli pihak Kemendagri.

Dokumen yang ditandatangani Kevin ini juga menegaskan perusahannya memastikan data kependudukan tidak akan bocor dan disalahgunakan. Pihak Kemenko Polhukam juga telah diajak bekerja sama oleh PT Biomorf agar keamanan data tersebut bisa dijaga.


Editor: Sabrina Asril

Sumber:

Copyright Kompas.com

Lainnya dari Kompas.com

image beaconimage beaconimage beacon