Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

Jangan Gunakan Sabun Antiseptik Setiap Hari

logo Republika.co.id Republika.co.id 4 hari lalu Esthi Maharani

Sabun antiseptik memang bisa membantu mengurangi risiko tubuh dari kuman penyebab penyakit. Namun ahli kesehatan tak menyarankan Anda menggunakannya setiap hari.

Pemilik kulit sensitif harus berhati-hati merawat kulitnya, salah satunya membatasi penggunaan sabun antiseptik. © pdpics Pemilik kulit sensitif harus berhati-hati merawat kulitnya, salah satunya membatasi penggunaan sabun antiseptik.

"Pakai sabun antiseptik boleh, misalnya sehabis kotor-kotoran. Tetapi untuk digunakan rutin tidak disarankan, karena menyebabkan kulit kering," ujar spesialis kulit dari Bamed Health Care, dr Pandu Pradana, Sp.KK.di Jakarta, Rabu (18/5).

Lebih baik, sambung dia, gunakan sabun berpelembap. Di samping memang pemakaian pelembap tetap penting sehabis mandi, terutama saat kondisi kulit masih agak basah. Saat mandi, sebaiknya gunakan air suam-suam kuku ketimbang air relatif panas, karena membuat kulit kering.

Selain itu, pengaplikasian pelembap setelah berwudhu juga bisa menjadi pilihan untuk mengurangi risiko kulit menjadi kering. Saat kulit dalam kondisi lembap maka dia mampu berfungsi maksimal sebagai pelindung sekaligus memiliki kemampuan regenerasi yang baik.

"Kalau kering, integritas kulit terganggu, memudahkan bahan iritan atau bakteri masuk, sehingga muncullah keluhan pada kulit," pungkas Pandu.

Lainnya dari Republika.co.id

Republika.co.id
Republika.co.id
image beaconimage beaconimage beacon