Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

Kepala Terasa Berputar? Waspada Penyakit Serius

logo Suara.com Suara.com 11/08/2017 Ririn Indriani

Kepala Anda terasa berputar atau benda di sekitar Anda berputar, disertai dengan mual dan kehilangan keseimbangan? Itu pertanda vertigo.

Vertigo bisa berlangsung hanya beberapa saat atau bisa berlanjut sampai beberapa jam bahkan hari. Penderita kadang merasa lebih baik jika berbaring diam, tetapi vertigo bisa terus berlanjut meskipun penderita tidak bergerak sama sekali.

Ilustrasi perempuan dengan keluhan vertigo. (Shutterstock) © suara.com Ilustrasi perempuan dengan keluhan vertigo. (Shutterstock)

Pada dasarnya, kata dr Marleen, Konsultan Meet Doctor, vertigo merupakan keluhan, bukan penyakit. Namun, keluhan ini bisa menjadi pertanda penyakit serius.

"Jadi, sekalipun bukan penyakit, vertigo tidak boleh disepelekan." terangnya.

Vertigo, lanjut dia, bisa jadi merupakan pertanda penyakit-penyakit seperti tumor otak, hipertensi (tekanan darah tinggi), diabetes mellitus (kencing manis),jantung, dan ginjal. Semakin dini vertigo ditangani akan semakin cepat dapat diatasi.

Keluhan yang juga disebut vestibulars disorders atau gangguan vestibular ini, menurut Marleen, merupakan gangguan kesehatan yang berhubungan dengan sistem keseimbangan. Biasanya gejala yang timbul adalah rasa berputar (ingin jatuh), telinga berdengung dan kadang-kadang dengan rasa mual, muntah, berkeringat, kadang disertai nistagmus (gerakan mata yang tidak normal) dan pusing.

"Vertigo biasanya disebabkan oleh gangguan pada telinga bagian dalam. Gangguan ini akan memicu masalah mekanisme keseimbangan tubuh," jelasnya lebih lanjut.

Sementara untuk penyebab umum lainnya meliputi:

• Benign Paroxysmal Positional Vertigo (BBPV): vertigo yang dipicu oleh perubahan posisi kepala tertentu.

• Penyakit Meniere: gangguan yang menyerang telinga bagian dalam.

• Vestibular neuronitis: peradangan saraf vestibular pada telinga bagian dalam.

• Gangguan pada otak, misalnya tumor.

• Obat-obatan tertentu yang menyebabkan kerusakan telinga.

• Trauma atau luka di kepala dan leher.

Vertigo sendiri, kata Marleen, termasuk gejala dan bukan penyakit. Karena itu, cara mengatasi vertigo tergantung pada penyakit yang menyebabkannya.

Sebagian kasus vertigo, menurut dia, bisa sembuh tanpa pengobatan. "Hal ini mungkin terjadi karena otak berhasil beradaptasi dengan perubahan pada telinga bagian dalam," imbuh Marleen.

Namun ada juga beberapa penyebab vertigo yang membutuhkan langkah pengobatan khusus. Cara pengobatan di antaranya:

• Manuver Epley untuk menangani BBPV.

• Obat-obatan, seperti prochlorperazine dan antihistamin. Namun, obat-obatan ini biasanya hanya efektif untuk tahap awal dan sebaiknya tidak digunakan jangka panjang.

• Terapi rehabilitasi vestibular guna membantu otak untuk beradaptasi dengan sinyal membingungkan dari telinga yang jadi penyebab vertigo, sehingga frekuensinya berkurang.

Selain penanganan dari dokter atau ahli terapi, kita juga bisa melakukan sejumlah cara untuk mengurangi atau mencegah gejala-gejala vertigo. Langkah-langkah tersebut meliputi:

• Menghindari gerakan secara tiba-tiba agar tidak terjatuh.

• Segera duduk jika vertigo menyerang.

• Gunakan beberapa bantal agar posisi kepala saat tidur menjadi lebih tinggi.

• Gerakkan kepala secara perlahan-lahan.

• Hindari gerakan kepala mendongak, berjongkok, atau tubuh membungkuk.

• Kenalilah pemicu vertigo Anda dan lakukan latihan yang dapat memicu vertigo Anda. Otak Anda akan menjadi terbiasa dan malah menurunkan frekuensi kambuhnya vertigo. Lakukan latihan ini dengan meminta bantuan orang lain.

• Bagi Anda yang juga menderita penyakit Meniere, batasi konsumsi garam dalam menu sehari-hari.

Kunjungi situs lengkapnya

image beaconimage beaconimage beacon