Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

Catat, Tips Bagi Anda yang Pertama Kali Makan Jengkol

logo Kompas.com Kompas.com 19/11/2017 Sri Anindiati Nursastri

© Disediakan oleh PT. Kompas Cyber Media Dwi Kartika, memamerkan olahan jengkolnya yaitu sate dan burger jengkol dalam Festival Jengkol Indonesia yang diinisiasi oleh ia dan tim Green Spot Cafe.KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA

Jengkol jadi salah satu makanan yang dihindari bagi sebagian orang, karena aroma dan rasanya yang unik. Namun karena keunikan itu juga, jengkol masih digemari banyak penduduk Indonesia.

Dalam Festival Jengkol Indonesia yang diselenggarakan 17-19 November 2017 saja, 150 kilogram jengkol habis hanya untuk satu hari pertama. Penggemar jengkol yang datang berasal dari berbagai kota dan pulau di Indonesia.

Bagi yang penasaran dan ingin mencobanya, berikut tips dari Dwi Kartika selaku inisiator Festival Jengkol Indonesia yang juga telah belasan tahun bergelut dengan dunia jengkol di rumah makannya.

"Sebenernya kadang orang takut karena belum pernah mencoba, padahal setelah mencoba ternyata enak. Banyak yang baru coba di acara festival, dan ternyata suka," ungkap Dwi saat berbincang dengan KompasTravel di sela-sela Festival Jengkol Indonesia, Sabtu (18/11/2017).

Bagi yang baru pertama mencoba, Dwi menyarankan untuk mencoba hidangan kreasinya dahulu. Jangan langsung jengkol rebus atau jengkol goreng yang utuh.

© Disediakan oleh PT. Kompas Cyber Media Desi (20) memanggang steak yang terbuat dari jengkol, pada Festival Jengkol Indonesia, Sabtu (18/11/2017).KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA

"Agar cita rasanya tersamar, dan tampilannya lebih menggugah selera. Jadi menimbulkan ketertarikan saja dulu, biar ga kaget," tutur perempuan yang dijuluki Nyai Jengkol itu.

Jika saat mencoba jengkol terasa pahit, kemungkinan besar kulit jengkol masih terbawa dan tak tercuci dengan bersih. Proses pengolahan jengkol sangat menentukan kelezatannya. Jangan sampai Anda mencobanya pertama kali di tempat yang pengolahannya kurang baik.

Untuk first timer, Dwi menyarankan Anda untuk mencoba jengkol di tempat-tempat khusus yang memiliki banyak olahan jengkol.

"Jangan mencoba jengkol di sembarang tempat dulu, karena kalau tidak higienis misal kulit tdak terkelupas semua akan pahit. Cobalah di tempat khusus seperti kafe Green Spot di Cibinong, atau rumah jengkol lain," terang Dwi.

© Disediakan oleh PT. Kompas Cyber Media Burger jengkol yang disajikan dalam Festival Jengkol Indonesia, di Bellanova Mall, Bogor, 17-19 November 2017KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA

Dwi mengatakan, jika perlu, tanyakan saja pada penyedia jengkol tersebut apakah sudah mengolah panganan itu dengan benar. Pengolahan yang benar bisa tiga hingga empat jam.

"Ada zat-zat yang kalau kita masak lama itu berkurang, jadi itu yang bisa bikin pusing atau 'mabok jengkol', salah satunya kalau terlalu banyak makan," tuturnya.

Penulis: Muhammad Irzal Adiakurnia

Editor: Sri Anindiati Nursastri

Copyright Kompas.com

Lainnya dari Kompas.com

image beaconimage beaconimage beacon