Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

Berat Aleix Espargaro Turun Tiga Kilogram

logo tribunnews.com tribunnews.com 06/03/2017 Muhammad Barir

TRIBUNNEWS.COM - Pebalap Spanyol, Aleix Espargaro buka-bukaan soal kepindahannya dari Suzuki ke Aprilia. Dia mengaku merasa sakit hati karena proses perekrutan Andrea Iannone musim lalu. Dia mendapat informasinya dari mekanik.

Ini menjadi tambahan motivasi buat Aleix untuk musim 2017. Latihan keras selama musim dingin membuat berat badannya turun tiga kilogram.

"Saya berlatih lebih banyak dari sebelumnya pada musim dingin. Aku sudah kehilangan berat badan tiga kilo dari musim lalu. Jadi aku sepenuhnya siap untuk mendapatkan proyek ini. Saya pikir kita mulai lebih baik dari apa yang diperkirakan orang," kata Aleix Espargaro dilansir Crash.net.

"Satu-satunya hal yang benar-benar menyakiti saya karena saya tidak kompetitif. Ini sangat mudah. Saya tidak kompetitif sehingga ada pebalap lain datang. Tapi, cara mereka melakukannya ...," katanya.

Ia merasa sakit hati ketika menyadari bahwa Suzuki telah menandatangani kontrak dengan Andrea Iannone. Dia mengetahuinya dari informasi dari salah satu mekanik.

Dalam sebuah wawancara setelah tim Aprilia meluncurkan motor MotoGP, Espargaro "curhat" tentang daya saingnya yang kurang baik pada awal musim 2016 saat ada pergantian ban ke Michelin.

"Saya banyak menangis, banyak menangis setelah pemanasan di GP Qatar," katanya.

"Aku tidak pernah menangis dalam hidup saya karena hasil balapan di MotoGP, atau lomba. Tapi saat itu aku merasa putus asa. Saya tidak menikmati itu," katanya.

Lama-lama, dia berpikir untuk mencari tempat lain untuk musim 2017. Aleix merasa meninggalkan rasa tidak enak saat di Suzuki.

Saat di Mugello untuk balapan keenam tahun lalu, Espargaro mengetahui tentang perekrutan pebalap baru Suzuki melalui interaksi santai dengan seorang mekanik. Dia dapat kabar itu pertama kali dari mekanik, bukan dari anggota manajemen tim.

Aleix Espargaro © ist Aleix Espargaro

"Ini menyakiti saya," akunya. "Sebenarnya, dua tahun aku berada di Suzuki Saya merasa saya adalah rajanya. Semua yang saya butuhkan, saya punya itu. Segala sesuatu yang saya minta, saya punya itu. Itu semua fantastis," katanya.

"Tapi, bagian terakhir, seperti yang mereka lakukan ... Maksudku, jika mereka memutuskan bahwa Iannone adalah pengganti saya, itu OK. Saya bukan bos Suzuki. Saya setuju. Tapi bagi saya, cara mereka melakukan segala sesuatu di tengah balapan, mereka berbicara dengan mekanik dulu sebelum ke saya," katanya.

"Bagi saya, itu bukan cara yang benar. Ketika Anda berada di saat yang sulit seperti saya, saya tidak pernah berbicara buruk tentang Suzuki," katanya.

Hingga pada sore itu di Tuscany yang membuat Aleix kecewa: "Saya ingat ketika kami tiba di Mugello, saya tiba pada hari Rabu dan mekanik saya mengatakan kepada saya, 'Aleix, saya tidak tahu apakah kamu sudah tahu, kita baru bertemu Iannone pagi tadi dan dia akan bergabung. "

"Saya berkata," Apa !? ' Mereka mengatakan, 'Ya, ya, mereka mengatakan kepada saya tentang Iannone.' Aku berkata, 'Apa? Tapi siapa bilang? ' "Mereka [Suzuki] bertemu dengan kita semua," kata Aleix.

"Bagi saya, itu bukan cara yang baik untuk melakukannya. Tapi itu satu-satunya hal yang benar-benar menyakiti saya, saya tahu karena saya tidak kompetitif. Aku tahu. Ini sangat mudah. Saya tidak kompetitif sehingga ada pebalap lain. Hal itu kan sangat jelas. Tapi, cara melakukannya ...," katanya.

Aleix Espargaro memilih pindah tim ke Aprilia untuk membuktikan diri. Banyak yang menganggap dan Aleix juga merasa gabung ke Aprilia adalah langkah yang secara signifikan sebenarnya dianggap turun ke bawah dibanding Suzuki.

"Apa yang saya suka banyak adalah bahwa banyak orang mengatakan kepada saya setelah meninggalkan Suzuki dan sekarang ke Aprilia adalah dua langkah mundur. Jadi ini memberi saya banyak motivasi," katanya.

Lainnya dari tribunnews.com

tribunnews.com
tribunnews.com
image beaconimage beaconimage beacon