Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

Eddy Saddak Tengah Berada di Paris Ikut Rapat AEF

logo tribunnews.com tribunnews.com 01/10/2017 Toni Bramantoro

TRIBUNNEWS.COM, PARIS - Komuntas equestrian dari kawasan Asia sedang berkumpul di Paris, Prancis. Sejak Jumat (29/9/2017) hingga Minggu (1/10/2017) ini ada pertemuan dari Federasi Equestrian Asia (AEF).

Pertemuan AEF ini diikuti para pemimpin organisasi berkuda ketangkasan dari negara-negara Asia.

Berhimpunnya para pengurus equestrian negara-negara Asia di Paris ini adalah yang pertama semenjak terpilihnya Hamad Abdulrahman Al Attiyah dari Qatar sebagai Presiden AEF 2017-2021, melalui General Assembly yang digelar 9 dan 10 Agustus 2017 lalu di Hotel Grand Hyatt, Jakarta.

Hamad Abdulrahman Al Attiyah yang juga Presiden Qatar Equestrian Federation (QEF) itu, terpilih sebagai Presiden AEF dengan mengungguli kandidat lainnya dari Uni Emirat Arab, Ghanim Al Hajri.

Terpilihnya Abdulrahman Al Attiyah sebagai Presiden baru AEF membuat Pengurus Pusat Persatuan Olahraga Berkuda Seluruh Indonesia (PP Pordasi) yang diketuai oleh Mohammad Chaidir Saddak makin optimistis jika AEF akan lebih banyak membuat program pelatihan dan pertandingan di Asia, baik untuk para senior maupun yunior.

Rapat Federasi Equestrian Asia (AEF) di Paris © ist Rapat Federasi Equestrian Asia (AEF) di Paris

Mohammad Chaidir Saddak, salah satu tokoh yang berperan besar dalam menyokong terpilihnya Abdulrahman Al Attiyah sebagai Presiden AEF 2017-2021, hadir pada rapat pertama dari kepengurusan baru AEF di Paris, Perancis.

Dalam pesan WhastApp-nya kepada Tribunnews.com, Minggu (1/10/2017) sore dari Paris, Eddy Saddak --sapaan dari Ketum PP Pordasi itu- menyampaikan beberapa keputusan dari rapat AEF di Paris ini.

Pertama, akan ada FEI Asian Championship. Event ini digelar setiap dua tahun sekali. Mulai 2019, event tersebut ditetapkan sebagai babak kualifikasi Olimpiade (Olympic Qualifier) juga.

Kedua, event serupa akan diadakan untuk yunior juga, dengan format seperti Challenge.

Yang ketiga, setiap tahun akan diberikan AEF Award untuk atlet (rider) Asia yang mempunyai FEI ranking tertinggi.

"Dipisah untuk putra dan putri," ujar Eddy Saddak, yang hadir di rapat AEF Paris dengan mengajak serta keluarganya.

Eddy Saddak juga menjelaskan, bersamaan dengan rapat AEF di Paris ini, digelar sebuah kejuaraan pacuan kuda yang disponsori oleh Qatar Equestrian Federation.

"Saya diberikan kehormatan untuk turut menyerahkan piala bagi para pemenang," papar Eddy Saddak, senang.

"Ini pacuan kuda kedua termahal sedunia," tulisnya. (tb)

Lainnya dari tribunnews.com

tribunnews.com
tribunnews.com
image beaconimage beaconimage beacon