Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

Icardi: Inter Milan Wajib Belajar dari Kegagalan di 2016

logo Liputan 6 Liputan 6 31/12/2016
Pencetak Gol Terbanyak Serie A 2016-2017 hingga Pekan ke-13 © Striker Inter Milan, Mauro Icardi, merayakan gol yang dicetaknya ke gawang Crotone pada laga Serie A... Pencetak Gol Terbanyak Serie A 2016-2017 hingga Pekan ke-13

Liputan6.com, Milan - Striker Inter Milan, Mauro Icardi tak dapat menjelaskan kenapa timnya bisa terpuruk dalam beberapa musim terakhir.

Ya, sejak memenangkan tiga gelar sekaligus, termasuk Liga Champions, pada tahun 2010, Nerazzuri terus terpuruk dan hanya mampu berada di papan tengah klasemen Serie A.

Hingga paruh musim 2016/2017, Nerazzuri juga masih belum mampu bersaing di puncak klasemen meskipun dalam lima pertandingan terakhir selalu menang.

"Sulit untuk dijelaskan kenapa kami tidak mampu menembus Liga Champions," ujarnya dalam wawancara mengenai kilas balik perjalanan Inter Milan selama tahun 2016, dikutip dari Football Italia.

"Rasanya aneh mengawali tahun 2016 ini. Karena kami bahkan masih berada di puncak waktu itu walaupun kalah dari Lazio," lanjut Icardi, mengingat masa-masa paruh kedua musim 2015/2016.

Karena Keterpurukan Inter, pada bursa musim panas lalu, Icardi sempat digosipkan akan hengkang ke Napoli atau Atletico Madrid.

"Saya selalu berusaha untuk tenang. Tetap fokus latihan dan tidak memikirkan hal lain, bahkan jika nama saya tercatut di koran," katanya.

Sejak kepergian Jose Mourinho, Inter telah bergonta-ganti pelatih sebanyak sepuluh kali. Namun, belum satupun yang memenuhi harapan. Terhadap tiga pelatih terakhir Inter, yakni Roberto Mancini, Frank De Boer, dan Stefano Pioli, Icardi pun punya penilaian.

"Mancini adalah pelatih yang mengubah cara saya bermain. Kami sering mengobrol. Dia minta saya melakukan hal dengan lebih baik. Lalu datang De Boer. Dia mencoba mengubah banyak hal di tim, namun gagal. Kemudian Pioli masuk. Dia secara perlahan mencapai tujuannya dan menyatukan kembali skuad yang ada," ujar top scorer sementara Serie A dengan koleksi 14 gol itu.

Jelang tahun 2017 yang tinggal beberapa jam lagi, Icardi pun berharap nasib Inter tidak seperti di tahun 2016.

"Kami harus belajar dari tahun 2016. Apa yang menjadi kekurangan kami di 2016 dan apa yang kami butuhkan di 2017 adalah konsistensi," ujarnya.

Namun perlu diketahui, tahun 2016 adalah tahun yang spesial bagi Icardi dan istrinya, karena mereka mendapat momongan pada 27 Oktober lalu.

"Ya, Isabel lahir 27 Oktober, tanggal yang sama dengan pertemuan pertama saya dengan Wanda (istri Icardi)," kata Icardi.

(Abul Muamar)

LAINNYA DARI LIPUTAN 6

image beaconimage beaconimage beacon