Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

Rahasia Aneh Andrea Dovizioso

logo JPNN JPNN 17/10/2017
© Disediakan oleh jpnn.com

Jagoan Repsol Honda Marc Marquez mendapat lawan tangguh di MotoGP musim ini. Dia adalah pembalap Italia berusia 31 tahun, Andrea Dovizioso.

Mentalitas pembalap Ducati itu saat menghadapi tekanan di lintasan, terutama saat bertarung dengan Marquez, menjadi bahan omongan pencinta MotoGP. Dovi sendiri mengaku berada dalam situasi aneh yang justru membuatnya selalu santai saat harus berduel sengit dengan Marquez.

Seperti yang terjadi di MotoGP Jepang di Twin Ring Motegi, Minggu (15/10) lalu.

Dengan sangat tenang, Dovi menerapkan strategi menyerang di lap dan tikungan terakhir. Strategi sama persis yang pernah dilakukannya di MotoGP Austria.

Hasilnya sama. Semua strategi berhasil dengan gilang gemilang. Ducati merengkuh gelar juara dunia MotoGP pada 2007 silam bersama Casey Stoner.

Setelah selama bertahun-tahun tak sanggup menandingi kedigdayaan Honda dan Yamaha, pabrikan Italia dan setiap rider yang menunggangi Desmosedici selalu diposisikan sebagai underdog. Fakta inilah yang menurut Dovizioso membuatnya tanpa beban ketika menghadapi Marquez.

''Kalau kami berhasil juara itu sesuatu yang luar biasa. Tapi kalaupun kami tidak juara, kami sudah menunjukkan kerja hebat sepanjang musim ini,'' ucapnya seperti dilansir Motorsport.

Dovi tidak pernah merasa dirinya dan timnya menjadi favorit juara. Karena itu di setiap pekannya, para mekanik, teknisi, dan semua kru di dalam tim bekerja dalam suasana santai tanpa tekanan. ''Ya, kami memang berada dalam situasi yang aneh,'' lanjutnya. '

'Tidak banyak strategi yang dibahas dalam tim. Untuk bersaing berebut juara, kami harus selalu cepat di balapan tersisa, itu saja,'' tuturnya.

Dengan tetap santai dan tenang, ternyata membantu tim untuk bekerja dengan baik. Hanya mengambil risiko di saat-saat yang diperlukan. Hal itu menjadi penting, lantaran di MotoGP saat ini detail-detail kecil akan sangat berdampak besar di setiap balapan.

''Semuanya bisa terjadi. Tapi dalam kondisi apapun saya tetap santai. Saya selalu bersantai sebelum akhir pekan. Saya akan terus seperti ini,'' jelasnya.

Akhir pekan ini, ketika balapan tiba di Australia, Dovizioso paham betul bahwa sirkuit tersebut akan menguntungkan Honda dan Marquez. Namun setelah lima kemenangan yang diraih musim ini, Dovi seperti sudah mengerti cara mengalahkan rivalnya itu. 

''Akan menjadi balapan sulit, karena di tikungan panjang ke kiri Marc selalu lebih unggul. Itu adalah spesialisasinya, bukan kami. Tapi tahun lalu kami mendapatkan hasil bagus di sana (finis keempat) kurang dari 10 detik di belakang Cal (Crutchlow LCR Honda, juara GP Australia 2016).

Sementara tahun ini kami lebih kompetitif,'' pungkas Dovi. (cak/ady)

Lainnya dari JPNN

image beaconimage beaconimage beacon