Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

Sangat Mungkin Terjadi Perubahan Pegulat Pelatnas Asian Games XVIII/2018

logo tribunnews.com tribunnews.com 30/10/2017 Toni Bramantoro

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pengurus Pusat Persatuan Gulat Seluruh Indonesia (PP PGSI) baru saja menyelenggarakan Kejurnas Gulat Senior 2017, yang juga dijadikan Test-Event untuk kompetisi gulat Asian Games XVIII/2018 mendatang.

Kejurnas Gulat Senior 2017 & Test Event Asian Games XVIII/2018 tersebut berjalan lancar dan sukses, pada 24-27 Oktober di GOR.Ciracas, Jakarta Timur.

Ada dua sasaran utama dari gelaran di atas. Pertama, kejurnas sebagai arena evaluasi untuk para pegulat yang selama ini sudah ditempa dalam pelatnas Asian Games XVIII/2018, dan sekaligus seleksi untuk pembentukan tim gulat nasional yang lebih ideal dan dapat lebih dipertanggung-jawabkan.

Sasaran kedua, sebagai sarana untuk melihat sejauh mana kesiapan Indonesia (PB PGSI) mementaskan kompetisi gulat Asian Games XVIII/2019 mendatang, yang akan digelar di Jakarta Fair.

Berkaitan dengan personalia pegulat yang diproyeksikan ke Asian Games XVIII/2018 tersebut, Sekjen PP PGSI, Washington Sigalingging menyebutkan, sangat mungkin ada perubahan.

"Tentunya ada evaluasi, jadi ada kemungkinan personalianya berubah," jelas Washington, Senin (30/10/2017).

"Yang pasti kita tidak akan sekadar menentukan materi pegulat pelatnas dari pencapaian prestasi mereka, harus dipertimbangkan berbagai faktor lainnya. Jadi semua akan kita evaluasi, harus ada analisisnya juga. Intinya, mereka yang masuk dalam pelatnas memang bisa dipertanggung-jawabkan secara keilmuan gulat," papar Washington.

Disinggung tentang nomor-nomor atau kelas yang akan dikompetisikan di Asian Games XVIII/2018, Sekjen PB PGSI memastikan, jumlahnya 18, dan itu sesuai dengan yang dipertandingkan pada kejurnas gulat senior 2017 ini.

"Ke-18 kelas yang dipertandingkan di kejurnas gulat senior 2017 ini sudah merujuk pada ketentuan dari UWW (United World Wrestling), bahkan sudah disetujui oleh Dewan Olimpiade Asia (OCA)," tutur Washington.

18 kelas yang dipertandingkan di kejurnas senior 2017 meliputi gaya bebas putra di kelas 57 kg, 65 kg, 74 kg, 86 kg, 97 kg dan 125 kg. Juga gaya bebas putri di kelas 48 kg, 53 kg, 58 kg, 63 kg, 69 kg dan 75 kg. Kemudian, gaya grego romawi putra di kelas 59 kg, 66 kg, 75 kg, 85 kg, 98 kg, 130 kg.

Tim Gulat DKI Jakarta Raih Satu Emas dan Lima Perunggu di Kejurnas Gulat Senior 2017 © ist Tim Gulat DKI Jakarta Raih Satu Emas dan Lima Perunggu di Kejurnas Gulat Senior 2017

Kelas-kelas tersebut di atas sudah mengacu pada aturan dan standar internasional, jadi mestinya tidak dirubah lagi. Washington mengkritisi seringnya dilakukan perubahan pada kelas-kelas yang dikompetisikan pada berbagai event di tanah air, termasuk PON XVIII/2016 lalu, di Jabar.

"Kita tidak bisa lagi menyebut untuk pembinaan. Kalau alasannya seperti itu terus kita akan semakin tertinggal oleh negara-negara lain. Semua harus mengacu pada aturan dan standar internasional. Jangan kita rubah-rubah. Kita harus konsisten ikuti standar yang ditetapkan UWW," tegas Washington.

Lainnya dari tribunnews.com

tribunnews.com
tribunnews.com
image beaconimage beaconimage beacon