Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

Travel + Kuliner

7 Pencakar Langit Bernasib Malang

logo Kompas.com Kompas.com 12/09/2018 Hilda B Alexander

© Disediakan oleh PT. Kompas Cyber Media (Ryugyog Hotel) Tidak semua bangunan pencakar langit di dunia memiliki nasib mujur, tak sedikit yang bernasib malang dan ditinggalkan.Ho New/Reuters

Sejak dulu gedung-gedung tinggi menjadi bukti pencapaian manusia. Tengok saja, berbagai proyek pencakar langit di berbagai benua yang menjadi bukti canggihnya peradaban.

Beberapa bahkan menjadi simbol kebanggaan bagi masyarakat setempat. Namun tidak semua pencakar langit di dunia memiliki nasib mujur, tak sedikit yang bernasib malang, seperti gedung di bawah ini:

Ghost Tower, Bangkok

Bangunan bernama The Sathorn Unique ini lebih dikenal dengan nama Ghost Tower atau menara hantu.

Disebut hantu, karena penyelesaian gedung ini terkendala masalah finansial pada 1997. Hingga kini, bangunan 49 lantai ini menjadi salah satu proyek gagal di Thailand.

Sterick Building

Sterick Building selesai dibangun pada 1929 dan merupakan gedung tertinggi di Memphis hingga 1962. Gedung ini pernah menjadi idola warga, terbukti dengan julukan yang diberikan yakni "Queen of Memphis". 

Bangunan ini memiliki tinggi 111 meter dengan 29 lantai. Awalnya Sterick Building brfungsi sebagai ruang perkantoran dengan 2.000 pekerja.

Namun hal ini berubah ketika kepemilikan gedung beberapa kali berpindah tangan. Pada 1986, gedung itu akhirnya kosong.

Centro Financiero Confinanzas, Venezuela 

© Disediakan oleh PT. Kompas Cyber Media Centro Financiero ConfinanzasFernando Llano/AP

Gedung yang lebih dikenal dengan nama Torre de David atau Tower of David ini menjulang setinggi 45 lantai di ibu kota Venezuela, Caracas.

Konstruksi dimulai sejak 1990 namun berhenti krtika krisis finansial melanda. Selain itu, kematian pengembang J David Brillembourg juga menyebabkan berhentinya rencana pembangunan.

Akhirnya, bangunan yang belum selesai tersebut menjadi tempat tinggal bagi 3.000 tuna wisma di Caracas.

Hal ini menjadikan Tower of David sebagai tempat kumuh tertinggi di dunia. Pada 2014, Pemerintah Venezuela akhirnya menggusur para tuna wisma itu.

Ryugyog Hotel

Bangunan ini mungkin menjad gedung terbengkalai paling besar di dunia. Ryugyog Hotel merupakan ambisi Pemerintah Korea Utara untuk membangun hotel pencakar langit dan menjadi landmark negara tersebut.

Hotel ini bahkan menjadi perbincangan karena desainnya yang tak biasa. Ukuran bangunan juga tidak sebanding dengan bangunan di sekelilingnya.

Hotel ini juga masih menyisakan misteri karena tidak banyak orang yang mengetahui kondisi di dalamnya.

Pembangunan hotel dimulai pada 1987 di bawah pemerintahan Kim Il Sung, yang juga merupakan kakek Kim Jong Un.

Namun sayang, runtuhnya Uni Soviet membuat pembangunan hotel ini terhambat. Proyek hotel ini akhirnya berhenti pada 1993 karena krisis ekonomi.

Baker Hotel, Texas

© Disediakan oleh PT. Kompas Cyber Media Hotel yang dibuka pada 1929 ini merupakan bangunan pencakar langit pertama yang berlokasi di luar area pusat kota.Albinomonkey81/Wikimedia Commons

Hotel yang dibuka pada 1929 ini merupakan bangunan pencakar langit pertama yang berlokasi di luar area pusat kota.

Hotel ini juga memiliki berbagai fasilitas bintang lima yang menjadi unggulan pada waktu itu, seperti AC, kolam renang berukuran olimpade, dan penerangan ototmatis.

Selain menjadi hotel, gedung ini juga mempunyai fungsi lain sebagai spa. Bangunan 14 lantai ini menyediakan 450 ruangan yang pernah menjadi persinggahan beberapa orang terkenal, seperti Lyndon Johnson, the Three Stooges, dan Judy Garland.

Meski operasional hotel tetap bertahan saat Great Depression, namun akhirnya tempat ini tutup pada 1972 karena bisnis lesu.

Plaza Tower, new Orleans

Bangunan 45 lantai ini awalnya akan menjadi pusat perkantoran. Namun nyatanya, luas setiap lantai yang hanya 650 meter persegi dianggap terlalu kecil bagi penyewa.

Selain itu, banyak yang melaporkan terjangkit penyakit akibat jamur dan asbes dari gedung. Hal ini memaksa gedung yang dibangun pada 1960 tersebut tutup dan kosong hingga hari ini.

Holiday Inn, Beirut

© Disediakan oleh PT. Kompas Cyber Media Holiday Inn, BeirutEmpereurCedar/Wikipedia

Hotel di Beirut ini memiliki semua fasilitas mewah pada masanya. Tempat ini juga menjadi tujuan liburan bagi wisatawan dari Eropa dan seluruh penjuru Timur Tengah.

Namun perang saudara yang berkecamuk pada 1975 membuat semua bisnis terkena imbasnya tak terkecuali hotel ini.

Selama perang, bangunan hotel menjadi tempat pertempuran. Kini yang tersisa hanyalah rangka bangunan dengan banyak bekas peluru di sisinya.

Penulis: Rosiana Haryanti

Editor: Hilda B Alexander

Sumber: The Insider

Copyright Kompas.com

Lainnya dari Kompas.com

image beaconimage beaconimage beacon