Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

Saat Adzan Berkumandang Pertama Kali di Kanada

logo Republika.co.id Republika.co.id 21/05/2020 Ani Nursalikah
Saat Adzan Berkumandang Pertama Kali di Kanada. Penampakan masjid Al Rashid Kanada terkini. © muslimcanada.org Saat Adzan Berkumandang Pertama Kali di Kanada. Penampakan masjid Al Rashid Kanada terkini.

REPUBLIKA.CO.ID, OTTAWA -- Masjid Al Rashid telah berdiri di Edmonton sejak 1938, tetapi tidak ada orang di sana hari ini yang ingat pernah mendengar adzan melalui pengeras suara.

Biasanya, adzan disana dilarang di bawah peraturan kebisingan kota. Tapi di Kanada, kota-kota mengizinkan adzan, selama krisis Covid 19, selama bulan suci Ramadhan.

Dilansir di CBC, Kamis (21/5), Ottawa, Toronto, Hamilton, London, Edmonton, Calgary, Vancouver dan kota-kota besar lainnya semuanya telah membuat pengecualian terhadap aturan itu. Al Rashid, masjid tertua Kanada, menyiarkan langsung adzan online setiap malam bagi ribuan orang yang tidak dapat mendengar secara langsung.

Beberapa orang tua membawa anak-anak mereka untuk berdiri di luar masjid saat matahari terbenam untuk mendengar adzan dan berbagi pengalaman yang tidak pernah mereka sampaikan di Kanada. Beberapa yang beribadah di sana tumbuh di negara-negara di mana Islam adalah agama yang dominan. Bagi mereka, adzan membawa mereka kembali ke masa kecil mereka sendiri, di mana adzan terdengar menggema melalui lingkungan setempat lima kali setiap hari.

"Itu adalah momen besar yang tidak akan mereka lupakan," kata, Noor Al-Henedy, yang bekerja untuk masjid.

Bagi beberapa yang tumbuh di Kanada yang tidak pernah mendengar adzan di komunitas mereka, pengalaman itu telah berubah. "Mampu berbuka puasa dengan suara adzan, itu adalah momen besar yang tidak akan mereka lupakan, saya yakin," kata Noor Al-Henedy.

photo © Disediakan oleh Republika.co.id photo
Infografis Kumandang Adzan Perdana di Minneapolis. - (Republika.co.id)

Sedangkan Masjid Muslim London dibangun pada 1964, menjadikannya rumah ibadah Muslim tertua di Ontario. "Untuk benar-benar mendengar adzan, itu memberi saya rasa harapan, rasa lega pada saat keadaan di udara dan tidak normal," kata Sahar Zimmo.

Membiarkan adzan di kota-kota Kanada tidak sepenuhnya tanpa reaksi, tetapi Zimmo mengatakan tetangganya mendukung hal itu. Pada saat semua orang terisolasi dari satu sama lain, dapat berbagi bagian dari komunitasnya dan iman dengan seluruh kotanya sangat menggembirakan.

"Itu hanya memberi kita harapan bahwa masa yang lebih baik akan datang, itu memberi kita rasa kebersamaan dan rasa persatuan bahwa kita semua terlibat dalam perjuangan bersama ini," katanya.

Di Ottawa, adzan dikumandangkan dari menara Masjid Ottawa untuk pertama kalinya dalam sejarahnya pada 2 Mei, dan terus berlanjut setiap malam sejak itu. Pada Rabu (20/5) malam, segelintir keluarga Muslim di mobil berbaris di jalan untuk mendengarkan. Para ibu yang mengenakan jilbab berdiri di luar menggendong bayi dan balita. Tetapi tetangga dan orang yang lewat dengan sepeda juga berhenti untuk mendengarkan.

"Itu emosional," kata Judy Hamwi (23 tahun), yang keluarga Lebanon-nya bepergian dari Orleans, di wilayah timur Ottawa, untuk mendengar adzan untuk pertama kalinya di rumah mereka di Kanada.

"Itu sesuatu yang istimewa, dan itu sangat berarti bagi kami. Kami berterima kasih untuk itu," tambahnya.

Imam Muhammad Sulaiman, pemimpin spiritual masjid, melangkah keluar dari bangunan ketika penghujung adzan dengan secangkir air di tangannya untuk menyambut para penonton dan memberi tanda sudah waktunya berbuka puasa. Keluarga-keluarga mulai berbuka puasa dengan makanan yang mereka bawa sendiri di mobil mereka.

Pada malam lainnya selama Ramadhan, Imam akan menyambut mereka ke masjid untuk menikmati makanan bersama. Tapi tahun ini, ketika orang bisa berbagi sedikit hal bersama, setidaknya mereka bisa berbagi pengalaman ini.

Lainnya dari Republika.co.id

Republika.co.id
Republika.co.id
image beaconimage beaconimage beacon