Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

Seperti Manusia, Lumba-lumba Berteman Berdasarkan Minat Bersama

logo Tempo.co Tempo.co 13/06/2019 Tempo.co

TEMPO.CO, Jakarta - Lumba-lumba memiliki cara untuk menjalin pertemanan. Para ilmuwan belajar lebih banyak tentang bagaimana mamalia laut yang cerdas ini bersahabat.

foto © Copyright (c) 2016 TEMPO.CO foto

Ahli biologi dari University of Bristol, Inggris Simon Allen mengikuti kegiatan 37 lumba-lumba hidung botol Indo-Pasifik yang tinggal di Shark Bay, Australia Barat. Beberapa lumba-lumba ini menggunakan spons laut sebagai alat untuk mencari makan, sebagian lainnya tidak.

Mengutip laman CNET, Rabu, 12 Juni 2019, penelitian itu menjelaskan bahwa dari 37 lumba-lumba yang diteliti, 13 adalah spongers (menggunakan spons laut) dan 24 adalah non-spongers. Sama seperti manusia menikmati berkemas bersama dengan orang lain yang berbagi hobi, lumba-lumba spongers tampaknya terikat pada teknik berburu makanan bersama.

"Spongers jantan menghabiskan lebih banyak waktu untuk bergaul dengan spongers jantan lainnya dibandingkan yang non-spongers, ikatan ini didasarkan pada teknik mencari makan yang sama dan bukan keterkaitan atau faktor lain," demikian tertulis dalam penelitian itu.

Penelitian sebelumnya berfokus pada sponger betina dan menemukan bahwa mereka berhubungan satu sama lain lebih banyak dari pada betina yang tidak menggunakan spons. Penelitian baru ini menambah pengamatan sebelumnya dan menunjukkan pola sosial di kedua lumba-lumba hidung botol jantan dan betina.

Pemahaman baru tentang lumba-lumba jantan ini tidak terduga. "Mencari makan dengan spons adalah kegiatan yang menyita waktu," kata Allen. "Sebagian besar menyendiri sehingga sudah lama dianggap tidak sesuai dengan kebutuhan lumba-lumba jantan di Shark Bay, untuk investasi waktu dalam membentuk aliansi yang dekat dengan pejantan lain."

Menurut peneliti dari Universitas Zurich, Swiss Manuela Bizzozzero, lumba-lumba jantan dapat membentuk ikatan yang berlangsung selama beberapa dekade. Aliansi membantu lumba-lumba jantan bertahan dan kawin dengan betina.

Studi tentang lumba-lumba ini diterbitkan pada Rabu, 12 Juni 2019 dalam Proceedings of the Royal Society B.

CNET | PROCEDINGS OF THE ROYAL SOCIETY B

Lainnya dari Tempo.co

image beaconimage beaconimage beacon