Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

Wall Street tertekan, saham teknologi terkoreksi

logo Kontan Kontan 08/03/2021
Wall Street tertekan, saham teknologi terkoreksi © BRENDAN MCDERMID Wall Street tertekan, saham teknologi terkoreksi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Dibuka menguat, Wall Street mulai tertahan. Senin (8/3) pukul 21.54 WIB, Dow Jones Industrial Average menguat 0,57% ke 31.678.

Nasdaq Composite turun 0,23% ke 12.891. Sedangkan S&P 500 turun 0,18% ke 3.834.

Lolosnya paket bantuan COVID-19 senilai US$ 1,9 triliun oleh Senat AS sempat menaikkan imbal hasil obligasi menekan saham teknologi yang bernilai tinggi dan memicu kekhawatiran inflasi. Senat pada hari Sabtu mengesahkan paket stimulus.

Presiden Joe Biden mengatakan dia berharap RUU yang direvisi oleh DPR dapat segera disahkan sehingga dia dapat menandatanganinya dan mengirim pembayaran langsung senilai US$ 1.400 kepada warga Amerika Serikat (AS).

Baca Juga: Musim dividen dan yield surat utang masih menekan kurs rupiah

Saham terkait teknologi turun setelah menanggung beban aksi jual dalam tiga minggu terakhir di tengah kekhawatiran suku bunga yang lebih tinggi. "Ada ketegangan tekanan inflasi dan paket stimulus tentu saja menambah tekanan yang ditunjukkan dalam melemahnya saham teknologi dan Nasdaq," kata Robert Pavlik, manajer portofolio senior di Dakota Wealth di New York kepada Reuters.

Di sisi lain, stimulus besar diramalkan bisa memperbaiki kondisi ekonomi AS. Sementara harga minyak sempat menembus ke atas US$ 70 per barel sebelum melemah lagi. 

Harapan lebih banyak dukungan fiskal dan tanda-tanda pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat pada peluncuran vaksin yang cepat telah mengangkat indeks utama Wall Street ke rekor tertinggi bulan lalu. Tapi kekhawatiran bahwa kenaikan inflasi dapat mengakibatkan pengurangan stimulus moneter yang tiba-tiba kini telah mendorong investor untuk melepas posisi di saham.

Sejak lonjakan imbal hasil dimulai pada pertengahan Februari, indeks saham berkapitalisasi kecil Russell 1000 telah jatuh 7,7%.

Baca Juga: Meredanya January Effect dinilai memicu investor asing keluar dari pasar saham

Lainnya dari Kontan

image beaconimage beaconimage beacon