Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

Lima Tips Agar Tetap Bugar dan Produktif Selama Puasa Ramadan

logo Suara.com Suara.com 16/05/2018 Ririn Indriani

Perubahan pola makan selama puasa Ramadan membuat kita berpikir akan mengonsumsi makanan lebih sedikit dari pada biasanya.

Anggapan tersebut membuat kita terjebak dalam pola konsumsi yang berlebihan saat berbuka puasa. Padahal pola makan seperti ini justru bisa menimbulkan masalah baru, seperti kenaikan berat badan, gangguan pencernaan dan lain-lain.

Ilustrasi buka puasa bersama (bukber). (Shutterstock) © PT Arkadia Media Nusantara Ilustrasi buka puasa bersama (bukber). (Shutterstock)

Nah, untuk mencegah hal tersebut, seorang dokter spesialis gizi klinik, dr. Jovita Amelia, M.Sc, Sp.GK berbagi tips pola makan, termasuk memilih makanan dan minuman agar tubuh tetap bugar dan produktivitas harian saat berpuasa tetap stabil.

1. Hindari konsumsi kafein serta makanan dan minuman manis secara berlebih.

2. Untuk memenuhi kebutuhan energi, baiknya pilih karbohidrat kompleks dari makanan berbahan dasar gandum atau buah-buahan seperi pisang dan umbi-umbian.

3. Untuk mencegah rasa begah sesaat setelah berbuka, hindari konsumsi gorengan dan santan secara berlebih.

4. Pun dalam mencegah konstipasi atau sembelit, penuhi serat harian dengan mengonsumsi sayur-sayuran.

5. Agar tidak mengalami dehidrasi saat berpuasa, minum delapan gelas yaitu dua gelas saat sahur dan berbuka, dua gelas saat makan malam dan dua gelas sebelum tidur.

"Kebutuhan tentu disesuaikan dengan aktivitas dan berat badan seseorang. Agar tubuh fit dan tetap produktif selama berpuasa, tidak dianjurkan untuk mengurangi atau menambahkan asupan kalori. Kita harus memerhatikan asupan nutrisi agar terhindar dari permasalahan kesehatan," terang dr. Jovita yang juga melayani konsultasi lewat platform layanan kesehatan Halodoc.

Menyambut Ramadan ini, Halodoc juga menghadirkan layanan kesehatan preventif dan kuratif lewat program yang diberi nama #PuasaSehat.

Lewat program tersebut, Founder dan CEO Halodoc, Jonathan Sudharta berharap masyarakat mau berkonsultasi secara daring mengenai pentingnya pemenuhan nutrisi selama berpuasa lewat platform Halodoc.

"Halodoc menghadirkan 100 dokter untuk mempermudah konsultasi hingga jelang Hari Raya (Idul Fitri) mendatang," kata Jonathan di Jakarta, belum lama ini.

Kunjungi situs lengkapnya

image beaconimage beaconimage beacon