Anda menggunakan browser versi lama. Silakan gunakan versi yang didukung untuk mendapatkan pengalaman MSN yang terbaik.

14 Manfaat Kurma bagi Kesehatan, Mencegah Penyakit Jantung hingga Tingkatkan Kesehatan Otak

logo tribunnews.com tribunnews.com 05/12/2018 Fitriana Andriyani

TRIBUNNEWS.COM - Kurma merupakan buah yang memiliki banyak manfaat bagi kesehatan, termasuk mencegah penyakit jantung hingga meningkatkan kesehatan otak.

Kurma memiliki 14 manfaat bagi kesehatan karena mengandung berbagai nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh.

Menurut USDA, kurma adalah sumber energi, serat, gula, dan berbagai vitamin serta mineral yang baik.

Mineral yang terkandung dalam kurna adalah kalsium, zat besi, fosfor, natrium, kalium, magnesium, sulfur.

Sedangkan vitamin yang terkandung dalam kurma adalah vitamin thiamin, riboflavin, niacin, vitamin B6, folat, vitamin A, dan vitamin K.

Banyaknya kandungan nutrisi tersebut membuat kurma dapat memberikan banyak manfaat.

Baca: 5 Kebiasaan Sepele tapi Berbahaya bagi Kesehatan, Termasuk Menahan Bersin dan Meniup Luka

Berikut adalah 14 manfaat kurma bagi kesehatan yang Tribunnews.com rangkum dari Organicfacts.net.

1. Sumber Energi yang Baik

Kurma mengandung gula alami seperti glukosa, fruktosa, dan sukrosa.

Energi tinggi yang dihasilkan dari kurma dapat dikaitkan dengan kadar gula tinggi ini.

Banyak orang di seluruh dunia makan kurma bebas lemak alami untuk camilan sore cepat ketika mereka merasa lesu atau lamban.

Orang-orang Islam, berbuka puasa dengan memakan kurma bersama dengan air.

Ini juga membantu menghindari makan berlebihan setelah puasa berakhir.

Ketika tubuh mulai menyerap kandungan nutrisi yang tinggi dari kurma, rasa lapar dapat dikendalikan.

2. Kurma Dapat Meningkatkan Kesehatan Otak

Sebuah penelitian yang dipimpin oleh Musthafa Mohamed Essa, Ph.D. dkk., menunjukkan kurma melindungi otak dari stres oksidatif dan peradangan.

Buah kurma adalah sumber serat makanan yang baik dan kaya fenolat total dan antioksidan alami, seperti anthocyanin, asam ferulat, asam protocatechuic, dan asam caffeic.

Keberadaan senyawa polifenol ini dapat membantu dalam pengobatan penyakit Alzheimer.

Baca: Tips Meningkatkan Produksi ASI

3. Membantu Meringankan Sembelit

Dalam pengobatan Tunisia tradisional, kurma digunakan untuk mengobati sembelit.

Menurut penelitian tentang efek serat pada sembelit diet, makanan yang kaya serat sangat penting dalam membantu gerakan usus yang sehat dan melewati makanan yang nyaman melalui saluran usus.

Sebuah studi 2005 juga menunjukkan bahwa kurma memiliki tingkat serat makanan dan serat tak larut yang tinggi.

Serat larut membantu dalam pencernaan dan dapat membantu dalam mengurangi gejala sembelit .

4. Bantuan dari Gangguan Usus

Selain mengandung serat yang tidak larut dan larut, kurma juga mengandung banyak asam amino bermanfaat yang dapat menstimulasi pencernaan makanan dan memastikan perjalanan cepat melalui usus dan perut.

Ini dapat meningkatkan penyerapan nutrisi yang lebih baik oleh saluran pencernaan.

5. Membantu Meringankan Anemia

Kurma merupakan sumber yang baik dari banyak nutrisi seperti zat besi.

Kekurangan zat besi menyebabkan anemia dan asupan makanan kaya zat besi membantu memberikan bantuan dari itu.

Namun, ada kurangnya penelitian yang mendukung peran langsung kurma dalam mengobati anemia.

6. Cegah Penyakit Jantung

Sebuah penelitian oleh Rock W et al. menyimpulkan kurma memiliki efek menguntungkan pada asam lemak jenuh dan stres oksidatif.

Hal itu sering dikaitkan dengan masalah jantung dan memiliki potensi untuk mencegah atherogenesis yang mengarah ke penyakit kardiovaskular.

Kurma yang dikolaborasikan dengan buah delima, kaya antioksidan dapat membantu mengurangi risiko stroke.

Buah kurma memiliki 14 manfaat bagi kesehatan, termasuk mencegah penyakit jantung hingga meningkatkan kesehatan otak. © NDTV FOOD Buah kurma memiliki 14 manfaat bagi kesehatan, termasuk mencegah penyakit jantung hingga meningkatkan kesehatan otak.

Mereka kaya berbagai phytochemical yang juga membantu mencegah penyakit jantung.

Selanjutnya, kurma merupakan sumber potasium yang kaya.

Terbukti kurma dapat mengurangi risiko stroke dan penyakit-penyakit yang berhubungan dengan jantung lainnya.

7. Mengobati Lemah Syahwat

Pada tahun 2006, sebuah penelitian mengungkapkan kurma dan minyaknya dapat meningkatkan fungsi seksual.

Tingginya kadar estradiol dan flavonoid komponen kurma membantu meningkatkan jumlah sperma dan motilitas.

Penelitian lain yang dilakukan di India menyatakan serbuk sari kurma telah digunakan untuk mengobati infertilitas pria dalam pengobatan tradisional.

Kurma organik merupakan afrodisiak alami yang hebat.

8. Mencegah Rabun Senja

Kekurangan vitamin A sering dikaitkan dengan kejadian rabun senja.

Menurut sebuah artikel oleh HA Hajar Al Binali MD, kurma kaya akan vitamin A yang dapat membantu mencegah kebutaan di malam hari atau rabun senja.

9. Mengurangi Keracunan Alkohol

Menurut sebuah studi oleh Mahmoudi dkk. diterbitkan dalam Journal of Organic Systems, kurma telah digunakan bersama dengan lada untuk mengurangi racun bir di Nigeria.

10. Membantu Mengobati Diare Kronis

Menurut sebuah artikel yang diterbitkan di Columbia University Medical Center, makanan yang kaya potasium seperti kurma efektif melawan diare.

Mereka juga membantu pencernaan dan dapat meringankan sifat tak terduga dari diare kronis .

11. Risiko Kanker Colon Lebih Rendah

Penelitian yang dilakukan oleh Prof Dr Jeremy PE Spencer et. al. menunjukkan asupan kurma dapat membantu meningkatkan kesehatan usus.

Juga memperlambat perkembangan kanker kolorektal.

Penelitian itu juga menunjukkan bahwa kurma menunjukkan aktivitas anti-tumor namun mekanisme yang tepat masih belum diketahui dan membutuhkan lebih banyak penelitian.

12. Kesehatan Tulang

Sebuah publikasi oleh Julie Garden-Robinson, Ph.D., LRD dkk. (North Dakota University) menyarankan kurma mengandung boron yang juga merupakan salah satu nutrisi yang mempromosikan tulang sehat.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam Tinjauan Kritis dalam jurnal Food Science and Nutrition menunjukkan buah-buahan kering dapat memperkuat tulang dan melawan osteoporosis.

Buah-buahan kering mengandung mineral seperti fosfor, kalium, kalsium, dan magnesium.

Kurma organik mengandung selenium, mangan, tembaga, dan magnesium, yang semuanya dapat membantu dalam mengelola kesehatan tulang khususnya bagi orang tua.

13. Meningkatkan Berat Badan yang Sehat

Menurut USDA kurma yang kaya akan gula, protein, dan banyak vitamin esensial lainnya adalah tambahan yang baik untuk diet Anda.

Jika mereka dikonsumsi dengan pasta mentimun, Anda dapat menjaga berat badan Anda pada tingkat yang normal dan seimbang.

Sebuah penelitian pada hewan yang dilakukan pada tahun 2014 menunjukkan asupan kurma dapat membantu penambahan berat badan.

Penelitian hewan lain yang dilakukan pada tahun 2016 menunjukkan tidak ada peningkatan berat badan.

Mengingat laporan yang saling bertentangan, diperlukan lebih banyak penelitian untuk mendukung manfaat ini.

14. Membantu Hilangkan Gejala SAR

Menurut sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 2002, senyawa organik sulfur dapat memiliki dampak positif pada jumlah penderitaan dari SAR (Seasonal Allergic Rhinitis).

Kurma adalah cara yang bagus untuk membendung efek dari alergi musiman melalui kontribusi sulfur terhadap diet.

Salah satu aspek yang paling menarik dari kurma adalah keberadaan belerang organik dalam biji mereka.

Namun tidak ada penelitian yang menyarankan penggunaan kurma bermanfaat dalam mengurangi reaksi alergi dan alergi musiman.

(Tribunnews.com/Fitriana Andriyani)

Lainnya dari tribunnews.com

tribunnews.com
tribunnews.com
image beaconimage beaconimage beacon